10 Objek Wisata Favorit di Kyoto Jepang

10 Objek Wisata Favorit di Kyoto Jepang

Jika Kyoto tidak ada di bagian atas daftar liburan Anda, seharusnya begitu. Kota Jepang adalah salah satu destinasi langka yang bisa Anda andalkan untuk terus melebihi hype yang dibangun di sekitarnya. Yang tidak mengherankan, bagaimana ketika Anda menganggap bahwa berjalan di jalanan membuat Anda lebih dari satu milenium sejarah, yang sebagian besar melihat Kyoto sebagai ibukota kekaisaran Jepang.

Seperti yang Anda akan lihat menjelajahi pilihan di bawah ini dengan 10 hal terbaik yang harus dilakukan di Kyoto, kota ini tidak begitu banyak sebagai turis, itu adalah surga wisata, tempat di mana Anda ingin tinggal untuk jauh lebih lama dari yang diizinkan tiket pesawat Anda.

1. Kiyomizu-dera

Anda mungkin merasa prihatin saat berjalan di atas bukit menuju Kiyomizu-dera, kuil Budha abad kedelapan yang bertengger di sebuah bukit di bagian timur Kyoto. Di sini sangat ramai, hujan atau cerah, matahari atau salju dan hampir sepanjang jam.

Namun, begitu Anda mencapai titik pandang utama di dalam kuil, terutama jika Anda mengunjungi matahari terbenam, Anda akan memahami mengapa ini adalah salah satu atraksi terbaik Kyoto, dan benar-benar layak untuk dihadapkan dengan kerumunan wisatawan.

Tips: Sementara Kiyomizu-dera indah 365 hari setahun, ini sangat memukau di bawah bunga sakura musim semi dan warna-warna cerah musim gugur.

2. Arashiyama

Apakah Anda percaya bahwa salah satu hutan bambu paling indah di Jepang berada di dalam batas kota Kyoto? Anda akan pernah menginjakkan kaki di Arashiyama, yang kurang dari setengah jam dari stasiun Kyoto dengan kereta atau bus. Sebagai bonus tambahan, Anda memasuki hutan melalui Kuil Tenryuji, yang menyediakan gerbang yang sangat indah ke hutan.

3. Kuil Fushimi Inari

Gambar lain dari ikon Kyoto yang paling ikonik adalah gerbang oranye yang tampaknya tak berujung membentang di sisi gunung. Ini adalah Kuil Fushimi Inari, yang jalurnya sebenarnya kurang dari dua mil, jika Anda berpikir untuk mendaki sepenuhnya.

Tentu saja, jika Anda hanya berburu selfie Kyoto terbaik, Anda tidak perlu berjalan jauh dari stasiun Inari. Setelah hanya beberapa menit, sebenarnya, Anda akan menyadari mengapa ini adalah salah satu dari 10 atraksi utama Kyoto!

4. Kinkaku-ji (Paviliun Emas)

10 Objek Wisata Favorit di Kyoto Jepang

Sementara kuil Zen yang tertutup emas secara teknis telah ada di situs Kinkaku-ji sejak pertengahan abad ke-15, kuil Zen yang Anda lihat berefleksi pada kolam saat ini sebenarnya berasal dari kurang dari 100 tahun hingga 1955, ketika dibangun kembali setelah pembakaran di tangan seorang biksu fanatik. Seperti sebagian besar dari sepuluh atraksi utama Kyoto, Paviliun Emas yang dinamai tepat tampak hebat tidak peduli ketika Anda berkunjung, meskipun salju putih musim dingin tampaknya sangat kontras dengan eksteriornya yang mengkilap.

5. Philosopher’s Walk

Menariknya, kuil Zen kedua yang paling terkenal di Kyoto disebut Paviliun Perak (Ginkaku-ji), meskipun warnanya tidak mencolok berwarna perak. Meskipun tidak secantik saudara perempuannya yang keemasan, Paviliun Perak berada di awal apa yang disebut Philosopher’s Walk, yang mungkin merupakan jalan paling indah di Kyoto. Jika Anda menuju ke Paviliun Perak setelah makan siang, Anda dapat berjalan sepenuhnya di jalan setapak sebelum matahari terbenam, berpotensi berakhir di Kiyomizu-dera saat matahari terbenam.

6. Gion

Jelajahi Kiyomizu-dera atau Gion di dekatnya, yang menawarkan beberapa nilai jual penting. Pertama di antara ini adalah fakta bahwa Gion adalah tempat paling pasti di Kyoto untuk melihat geisha, meskipun gelar ini datang dengan peringatan: Geisha masih luar biasa langka untuk dikenali, dan sebagian besar yang Anda lakukan tidak ingin foto mereka diambil. Sebaliknya, Anda lebih cenderung melihat pengunjung dari seluruh Jepang dan negara-negara tetangga yang mengenakan pakaian geisha. Dan hadapi saja: Beberapa dari mereka terlihat cukup meyakinkan sehingga teman-teman Anda di rumah mungkin tidak menyadari bahwa mereka penipu!

7. Istana Kekaisaran Kyoto

Terlepas dari nama penting dan ukurannya yang besar, Istana Kekaisaran Kyoto tidak masuk dalam daftar objek wisata utama Kyoto sesering beberapa tempat lain yang Anda lihat di atas dan di bawahnya. Namun itu adalah tambahan yang berharga untuk setiap rencana Kyoto, baik karena ia berfungsi sebagai tempat tinggal keluarga kekaisaran Jepang selama lebih dari 1.000 tahun, dan karena itu berada tepat di tengah-tengah banyak tempat wisata yang akan Anda saksikan.

8. Menara Kyoto

Sebagian besar dari sepuluh atraksi utama di Kyoto adalah kuno, yang tidak mengejutkan ketika Anda mempertimbangkan berapa banyak sejarah kota ini. Dengan ini dikatakan, perjalanan ke puncak Menara Kyoto patut dipertim, jika hanbangkanya karena panorama luar biasa yang ditawarkannya.

Bahkan jika Anda hanya berhasil mengagumi Menara Kyoto dari jauh (terlihat hebat dari sudut pandang Kiyomizu-dera!), Mustahil untuk dilewatkan dari permukaan tanah di kota, karena fakta bahwa menara ini menjulang 430 kaki ke udara – struktur tertinggi Kyoto, jauh sekali.

9. Istana Nijo

Seperti Istana Kekaisaran Kyoto, Istana Nijo adalah yang paling tanpa tanda jasa dari sepuluh atraksi utama Kyoto, karena tidak seharga selfie seperti Kuil Fushimi Inari atau Arashiyma, juga tidak sebagus Jalan Bertuah atau Kiyomizu-dera. Namun Istana Nijo sama indahnya dengan sejarahnya – istana ini dibangun pada awal abad ke-17 untuk menampung Shogun pertama dari periode Edo (yang, ironisnya, yang menyebabkan ibukota Jepang dipindahkan ke Tokyo). Seperti Istana Kekaisaran, Istana Nijo juga cukup nyaman sehingga tidak ada alasan Anda tidak perlu mengunjunginya.

10. Stasiun Kyoto

Seperti halnya Menara Kyoto, Stasiun Kyoto adalah salah satu dari sepuluh atraksi paling modern di Kyoto, dengan sebagian besar dari sisa-sisa bangunan itu telah dibangun jauh setelah peresmiannya pada tahun 1877. Akan tetapi, yang lebih mengejutkan daripada masuknya stasiun ini dalam daftar ini adalah perspektif luar biasa yang Anda dapatkan dari lantai 15, yang mengungkapkan sebuah bangunan yang jauh lebih futuristik daripada yang Anda harapkan untuk pintu gerbang ke kota yang sebagian besar kuno seperti Kyoto.