7 Hal Terbaik yang Dapat Anda Lakukan di Nusa Lembongan

7 Hal Terbaik yang Dapat Anda Lakukan di Nusa Lembongan

Secara teknis, tidak banyak hal yang dapat dilakukan di Nusa Lembongan – tetangga pulau terdekat di sebelah timur Bali. Tapi itu tidak menghentikan banyak pelancong dari menyeberangi Selat Badung untuk mengunjunginya. Mungkin hal yang paling menarik bagi non-peselancar adalah bahwa Nusa Lembongan adalah tempat istirahat yang mudah dan nyaman dari suasana sibuk Bali. Tidak ada rantai kedai kopi utama yang memiliki waralaba di sana.

Meskipun dekat dengan salah satu tujuan pulau teratas di dunia, Nusa Lembongan terasa kurang umum, seperti tujuan yang sedang naik daun yang harus dinikmati sekarang sebelum menjadi Baby Bali. Jalan-jalan lebih kasar, satu ATM sering rusak, dan Wi-Fi – jika berfungsi sama sekali – jauh lebih lambat. Itu adalah hal-hal yang baik ketika pelarian pulau terlibat.

1. Snorkeling Dengan Manta

Yang paling populer untuk dilakukan di Nusa Lembongan adalah pergi mencari pari manta. Ada alasan bagus mengapa mereka memikat pelancong dari Bali: Manta secara teratur tumbuh hingga lebih dari 20 kaki lebarnya!

Wisata snorkeling menawarkan kesempatan langka untuk melihat makhluk-makhluk agung ini berlayar melalui air saat mereka meraup plankton. Gerakan dan perilaku mereka memukau.

Meskipun manta berkumpul di sekitar Nusa Lembongan dan pulau-pulau terdekat secara konsisten, seperti biasa, tidak ada jaminan ketika alam terlibat.

Pemesanan perjalanan snorkeling tidak selalu memastikan Anda akan melihatnya. Anda pasti harus mendengarkan orang lain di pulau itu berbicara tentang mereka, jadi sediakan cukup waktu untuk perjalanan snorkeling lanjutan jika yang pertama tidak berhasil.

2. Berselancar

Berselancar adalah alasan asli para pelancong pertama kali mulai datang ke Nusa Lembongan. Sejumlah istirahat menarik peselancar tingkat menengah dan profesional, meskipun yang dikenal sebagai “Playground” cocok untuk pemula.

Sebagian besar kerusakan menabrak berbahaya di atas terumbu dan lebih baik dicapai dengan mempekerjakan seorang tukang perahu lokal. Jika Anda masih belajar berselancar, Anda akan menemukan peluang yang lebih baik untuk pemula di Kuta, Bali, atau di Lombok terdekat.

Hampir semua aksi penangkapan gelombang terpusat di sekitar Jungut Batu di sisi barat laut pulau. Jungut Batu adalah daerah paling maju di Nusa Lembongan.

3. Kunjungi Mangrove

Hutan bakau di sepanjang sisi timur Nusa Lembongan sangat luas. Kusut yang tebal dan teduh memberikan perlindungan bagi sejumlah spesies yang menarik.

Meskipun berkeliling hutan bakau tidak “besar” di antara hal-hal yang harus dilakukan di Nusa Lembongan, itu adalah pilihan yang baik untuk pecinta burung – terutama yang mencari kingfishers.

Hutan bakau dapat dieksplor dengan kayak, atau berjalan ke Mangrove Point di ujung timur laut pulau. Banyak pemandu yang membutuhkan pekerjaan akan menawarkan layanan perahu mereka dengan tur selama 20 menit.

4. Lakukan Scuba Diving

Kepadatan toko-toko menyelam yang ditemukan di pulau itu adalah gratis. Scuba diving di sekitar Nusa Lembongan dan tetangganya, khususnya Nusa Penida, sangat baik. Visibilitas sering baik di bulan-bulan musim panas tetapi arus dapat menantang.

Meskipun hiu paus tidak terlalu umum, manta raksasa juga! Seiring dengan manta, ada kesempatan untuk melihat mola-mola berbentuk aneh (mola laut samudera) – ikan bertulang terberat yang ditemukan sejauh ini. Berat mola-mola dewasa dapat mencapai lebih dari 2.000 pon! Bahkan lebih besar telah ditangkap. Waktu terbaik untuk melihat mola-mola adalah selama musim kemarau, terutama antara bulan Juli dan Oktober.

Blue Corner Dive di Jungut Batu adalah operasi penyelaman andal yang berfungsi sebagai tempat hiburan malam untuk sunset.

5. Devil’s Tear

7 Hal Terbaik yang Dapat Anda Lakukan di Nusa Lembongan

Objek wisata paling populer di daratan kering adalah jari lava yang menonjol keluar dari pulau yang dikenal sebagai Devil’s Tear. Ombak pecah di sepanjang tebing laut yang mengirimkan semprotan tinggi ke udara. Alga hijau dan air biru menambah kontras warna-warni pada foto-foto drama.

Anda dapat mencapai area Devil’s Tear dengan berjalan ke utara dari Dream Beach atau ke selatan dari Sunset Beach. Transportasi umum bersama juga mudah ditemukan, atau Anda dapat menyewa skuter dan menambahkan sudut pandang ke hari lompat pantai. Batuan lava itu tajam dan rapuh – tidak mudah dinikmati tanpa alas kaki.

6. Kunjungi Nusa Ceningan

Pulau Nusa Ceningan yang jauh lebih kecil terletak di antara Nusa Lembongan dan Nusa Penida. Kecuali jika Anda adalah seorang peselancar berpengalaman yang mencari tempat istirahat, tidak ada alasan yang bagus untuk pergi ke Nusa Ceningan selain untuk mengikuti mantra perjalanan pulau “kenapa tidak!”

Nusa Ceningan terhubung ke Nusa Lembongan melalui jembatan gantung kuning yang runtuh pada 2013 lalu pada 2016, menewaskan sembilan orang dan melukai puluhan lainnya. Jembatan baru selesai pada Februari 2017. Berjalan menyeberangi jembatan sempit itu menarik, tetapi mengendarai skuter bisa jadi menakutkan. Hanya berusaha menekan jika Anda yakin tidak akan menyebabkan kecelakaan dengan pengendara yang datang saat Anda menyikat kaki secara sepintas.

Pantai Rahasia di peta yang membuat orang bersemangat bukan rahasia seperti kedengarannya. Pemandangan indah ini pantas untuk dilihat, tetapi jangan kecewa ketika Anda menemukan bahwa sebuah resor dibangun di atasnya.

7. Jelajahi Pulau

Jika Anda percaya diri dengan skuter, mengendarai jalan di belakang pulau sangat menyenangkan. Sewa satu dari wisma Anda dan jelajahi!

Berhati-hatilah: Pulau ini sangat berbukit dan mengklaim bagian kulit turisnya karena kecelakaan skuter. Beberapa jalan telah cukup ditingkatkan untuk mendorong kecepatan sesaat sebelum memburuk kembali ke perangkap kematian yang berlubang. Beberapa hampir tidak lebih luas dari jalan setapak. Tidak seperti Bali, sebagian besar penduduk setempat tidak menggunakan helm di Nusa Lembongan – tetapi Anda harus!

Tebing laut berbatu dan banyak teluk terpencil yang belum dikembangkan mengundang berhenti. Anda akan melewati kuil-kuil Hindu kecil, beberapa sudut pandang yang mengesankan, dan banyak hutan bakau di sepanjang jalan menuju pantai. Jika Anda pernah bertanya-tanya tentang pertanian rumput laut komersial, Anda beruntung! Anda akan dapat melihat beberapa operasi di sepanjang pantai.

Pantai Impian dan Pantai Jamur adalah dua pantai paling menarik di pulau itu, namun, ketenangan di Pantai Jamur menderita lalu lintas kapal dan penumpang yang datang.

Mampirlah di Devil’s Tear di sepanjang jalan menuju Dream Beach kemudian nikmati makan siang dengan pemandangan di salah satu restoran di tebing. Pada hari-hari yang cerah, Paradise Beach menawarkan pemandangan indah Gunung Agung, gunung berapi aktif di Bali yang meletus pada November 2017. Anda juga dapat menikmati pemandangan gunung berapi dari Pantai Tamarind – terletak di dekat Pantai Jamur – sambil menonton peselancar berlarian di Playground.

Jalan buntu di ujung utara pulau ke Mangrove Point seringkali damai dan mengundang. Meskipun Anda harus memarkir skuter Anda dan menolak beberapa penawaran dari pemandu yang mengatur jalurnya, Anda akan menemukan banyak restoran dan bar yang tenang untuk melarikan diri dari jalan utama.