Wisata Sejarah

Jelajahi Kuil Favorit Saat Berkunjung ke Bali

Pantai di tengah-tengah gunung berapi – hutan hujan lebat yang aktif yang melindungi berbagai flora dan fauna, hamparan luas sawah, budaya yang berasal dari zaman kuno yang diwakili melalui tarian api dan sejenisnya, kaki lima, olahraga air di Samudera Hindia dan untuk menambahkannya, Kuil Hindu yang agung di sini. Bali tentu saja merupakan surga Indonesia. Bali Pantai dan segala sesuatu yang menyertainya adalah hal biasa bagi pulau mana pun, tetapi yang membuat Bali menonjol adalah kuil-kuil di sini, masing-masing dengan fungsi masing-masing.

Dengan sekitar 17.000 pulau dan lebih, Bali adalah yang pertama dari Kepulauan di Pulau Sunda, di sebelah timur Jawa. Di sisi lain Bali adalah Lombok. Laut Jawa mengapitnya dari utara dan Samudra Hindia dari selatan. Bali Utara berada di sepanjang pantai Buleleng, Bali Timur membentang di sepanjang pantai Karangasem, Gianyar dan Klungasem dan Bali Barat berada di pantai Tabanan, Jembrana, dan Badung.

Seperti kebanyakan orang mengatakan bahwa mengunjungi Bali tanpa mengunjungi kuil-kuil di sana, rasanya tidak lengkap karena mengunjungi kuil-kuil di Bali untuk mempelajari nilai historis adalah salah satu hal terbaik yang dapat dilakukan di Bali. Untuk selebihnya, kami akan membahas dalam artikel di bawah ini.

Mengunjungi Kuil adalah Salah satu Kegiatan Favorit di Bali

Pura Bali – Pura di sini menarik banyak wisatawan. Di antara yang signifikan adalah Kompleks Besakih 20-kuil di Gunung Api Agung, situs pemakaman-cum di Kuil Goa Lawah di pantai timur Bali, kuil sisi laut Tanah Lot dan kuil-kuil Pura Ulun di tepi Danau Bartan, terletak di pegunungan di pusat Bali.

Anda akan menemukan setidaknya tiga candi di semua desa di Bali. Obrolan dengan penduduk setempat akan mengungkapkan bahwa semua desa di sini seharusnya memiliki tiga kuil – satu adalah kuil asal, yang lainnya adalah kuil desa dan ketiga – kuil orang mati. Pesona unik lainnya di antara kuil-kuil di sini adalah kuil 9-arah atau Kayangan Jagat seperti Kuil Uluwatu di ujung selatannya.

Ini seharusnya dibangun untuk mencegah kekuatan jahat memasuki Pulau Bali. Di antara tujuh candi directional yang patut dikunjungi, ada Pura Ulun Danu Bratan, Pura Lempuyang Luhur, dan Pura Pasar Agung.

Bukan hanya kesucian kuil di sini yang menjadikannya objek wisata utama. Gaya arsitektur, arah mereka, lokasi mereka, semua faktor ini memainkan peran penting di sini. Jadi Anda akan menemukan beberapa fitur yang umum untuk semua kuil di sini, seperti 3 halaman dan paviliun, dan beberapa fitur yang benar-benar berbeda dengan kuil tertentu seperti gaya arsitektur dan pola desainnya.

Nikmati Pengalaman Spiritual Kuil Bali

Kuil Bali, oleh karena itu, tidak hanya memberi Anda pengalaman spiritual, Anda juga memahami bahwa setiap fitur, bahkan arah candi, memiliki tujuan di sini. Mengunjungi mereka, oleh karena itu, jelas merupakan pengalaman yang memperkaya.

Bali adalah salah satu tujuan favorit bagi wisatawan dari semua jenis, terutama mereka yang ingin melihat kerohanian atau mereka yang mencari wisata petualangan di Indonesia atau mengagumi arsitektur kuil di Bali. Oleh karena itu, tempat ini mudah diakses, dengan Bandara Internasional Ngurah Rai yang memiliki penerbangan dari hampir semua bagian dunia.

Dari Ibukota Indonesia Jakarta, hanya 1,5 jam perjalanan dengan penerbangan. Dari Singapura, Anda membutuhkan waktu sekitar 2,5 jam untuk mencapai Bali dan dari Perth, Anda dapat terbang ke sini dalam waktu sekitar 3 jam. Mereka yang datang dari Amerika Serikat, Kanada atau Eropa mungkin perlu mengubah penerbangan mereka. Anda dapat berkeliling dengan taksi atau skuter sewaan, taksi pribadi, dan bus wisata.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Bali adalah pada bulan-bulan dari Juni hingga September ketika yang paling keren di sini. Desember dan Januari juga melihat banyak pariwisata di sini, atau Anda dapat membaca panduan kami yang membahas poin ini tentang waktu terbaik untuk mengunjungi Bali.

Join The Discussion