7 Hal Penting Sebelum Melakukan Perjalanan ke Asia Tenggara

7 Hal Penting Sebelum Melakukan Perjalanan ke Asia Tenggara

Asia Tenggara sudah lama menjadi tujuan populer bagi backpacker dan sadar anggaran lainnya bagi wisatawan yang ingin meregangkan penghasilan mereka sepenuhnya.

Di belahan dunia ini, semua yang bisa didapat dengan biaya lebih sedikit bisa menghabiskan biaya kurang dari $ 1; sebuah kasur di lantai rumah tamu mungkin berharga $ 2 atau $ 3; biaya transportasi tidak ada artinya. “Percikan Ombak” di sebuah hotel mewah atau resor pantai hanya akan membuat Anda kembali sekitar $ 60 – $ 100 per malam.

Tidak mengherankan bahwa bagian dunia ini telah menjadi “keharusan” di jalan setapak backpacker – Anda dapat melakukan perjalanan di Thailand atau Kamboja selama 6 bulan tentang apa yang Anda dapat dengan mudah selama 1-2 bulan di Eropa atau Amerika Utara.

Tapi, sebelum Anda mengemasi celana bikini dan hippie Anda dan berangkat ke Asia Tenggara, berikut adalah 7 hal yang harus Anda ketahui tentang bepergian di belahan dunia ini.

Kenali persyaratan visa Anda

Bergantung pada dari mana Anda berasal dan ke mana tujuan Anda, persyaratan visa berbeda untuk setiap negara di Asia Tenggara. Sebagai orang Amerika, misalnya, Anda bisa mendapatkan stempel 30 hari di Thailand (tidak ada visa yang diperlukan kecuali Anda tinggal lebih lama), visa tiba di Kamboja ($ 20 dan mungkin foto paspor di bandara dan perbatasan darat) , dan visa saat kedatangan di Laos ($ 35). Namun di Vietnam, Anda harus mendapatkan visa Anda terlebih dahulu, ATAU mengajukan permohonan visa saat kedatangan sebelum Anda meninggalkan rumah.

Jangan hanya menganggap Anda dapat menunjukkan paspor Anda di setiap perbatasan dan diterima – lakukan penelitian Anda mengenai biaya visa, apakah Anda memerlukan foto paspor atau tidak, dan jika ada visa yang lebih baik sebelum Anda pergi.

Jangan menjadi turis yang bodoh

Meski Asia Tenggara penuh dengan pantai, itu tidak berarti Anda harus mengemas dua bikini dan tidak ada yang lain. Beberapa negara / wilayah di belahan dunia ini lebih sederhana atau konservatif daripada yang lain. Ya, benar bahwa Anda akan melihat banyak turis berpakaian minim di depan umum dari Laos ke Filipina, tapi itu tidak berarti Anda harus mengikutinya. Sadarilah bahwa sering kali kasar saat memakai sepatu ke bangunan, dan Anda harus selalu memastikan bahu dan lutut Anda tertutup saat mengunjungi kuil.

Jangan menjadi turis bodoh yang mengabaikan norma budaya hanya karena Anda ingin memamerkan pakaian pantai imut Anda.

Hati-hati terhadap penipuan

Sayangnya, penipuan yang mungkin pernah Anda dengar tentang orang-orang yang menjadi korban di Asia Tenggara Terjadi – dan sering. Sopir taksi akan mencoba memerasmu; Sopir tuk-tuk akan memberitahu Anda istana atau kuil yang ditutup dan mencoba untuk membawa Anda ke tempat lain di mana mereka akan mendapatkan komisi; Bahkan penjaga perbatasan pun bisa memaksa Anda untuk memberikan uang tambahan.

Saya tidak mengatakan hal ini untuk menakut-nakuti Anda – Anda seharusnya membaca beberapa penipuan paling umum sebelum Anda pergi sehingga Anda dapat mengetahui apa yang harus diwaspadai. Saya bepergian di Asia Tenggara selama hampir 6 minggu dan tidak pernah scammed karena saya tahu apa yang harus dihindari dan diwaspadai!

Kebijakan asuransi perjalanan yang bagus tidak pernah menjadi ide yang buruk, sejujurnya! Saya merekomendasikan Nomaden Dunia untuk asuransi perjalanan dasar (dan benar-benar terjangkau).

Bersiaplah menghadapi kemiskinan

Bersiaplah menghadapi kemiskinan

Asia Tenggara masih dianggap bagian dari negara berkembang. Dan, berkat tragedi baru-baru ini (baru-baru ini dalam 50 tahun terakhir) seperti perang, genosida hingga bencana alam, Anda terkadang dapat benar-benar tahu. Jalan tidak selalu diaspal. Kendaraan tidak selalu berjalan. Akomodasi tidak selalu seperti dulu. Dan penduduk setempat sering melewati BANYAK.

Terutama di daerah pedesaan, Anda akan melihat gubuk, rumah terapung dan banyaknya sampah. Hal ini bisa menempatkan jika Anda tidak siap untuk hal tersebut. Sayangnya, berkat campuran faktor (termasuk pejabat pemerintah yang korup dan tidak memiliki penekanan pada pendidikan), ada sedikit cara bagi orang untuk keluar dari kemiskinan di belahan dunia ini.

Baca beberapa mengenai sejarah sebelum Anda pergi (Anda akan terkejut mengetahui apakah kebanyakan orang Kamboja hidup hari ini melalui beberapa dekade yang lalu), dan ingatlah untuk membawa belas kasih Anda kepada mereka. Kenali beberapa penduduk setempat, dan Anda akan terpesona melihat bagaimana mereka bisa bertahan dan melanjutkan perjalanan.

Hindari perangkap dan eksploitasi turis

Pariwisata merupakan salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat di banyak negara Asia Tenggara. Berada di sepanjang “jalur backpacker” berarti banyak negara melihat arus masuk pengunjung, yang biasanya berarti lebih banyak penipuan – dan lebih banyak eksploitasi. Di negara-negara di mana kemiskinan sudah menjadi masalah besar, sadarilah bahwa Anda mungkin menghadapi dilema moral.

Jangan mengunjungi panti asuhan atau memberi uang pada pengemis anak-anak di jalan – carilah restoran dan program lokal yang melatih anak-anak jalanan dan ajar mereka bahasa Inggris sebagai gantinya. Jangan mengunjungi “kuil harimau” di mana mereka memberi obat pada hewan, tidak peduli seberapa menggoda bahwa gambar profil Facebook baru terdengar. Dan tolong jangan naik gajah – pertimbangkan untuk menjadi relawan dengan mereka.

Dengan banyaknya wisatawan yang mencari turis berbondong-bondong ke Asia Tenggara, sekarang ada banyak persaingan dalam hal atraksi dan aktivitas turis. Dan banyak yang kurang etis dari yang lain.

Keluar dari pusat backpacker

Keluar dari pusat backpacker

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Asia Tenggara adalah tujuan yang sangat populer untuk para backpacker – transportasi murah, hostel murah, dan minuman keras murah berlimpah di sini. Tapi kebanyakan para backpacker sering membuat kesalahan dengan tidak pernah meninggalkan tempat backpacker murah ini.

Anda tidak bisa mengatakan bahwa Anda pernah melihat Bangkok jika Anda tidak pernah meninggalkan Jalan Khao San. Anda tidak bisa mengatakan bahwa Anda menjelajahi Kepulauan Thailand jika Anda menghabiskan seluruh waktu Anda berpesta di Koh Phangan. Dan seminggu di Sihanoukville tidak ada perjalanan ke Kamboja.

Saya tidak mengatakan bahwa Anda seharusnya tidak pergi ke tempat-tempat ini di Asia Tenggara – dengan segala cara, berpesta dan bersenang-senanglah. Tetapi juga harus sadar bahwa ada hal-hal yang perlu dilihat di luar hostel yang meluap dan keranjang minuman keras tanpa dasar. Pergi trekking ke perbukitan Thailand; Makanlah makanan jalanan sebanyak yang bisa Anda dapatkan; kunjungi kuil di Angkor; Naik perahu lambat ke Laos; tawar menawar di pasar Vietnam Pergilah ke sana dan tantang diri Anda untuk melangkah keluar dari zona nyaman Anda.

Jaga agar pikiran dan hati Anda tetap terbuka

Meskipun Anda mungkin hanya bepergian ke Asia Tenggara untuk menikmati pantai dan berpesta, jagalah mata, pikiran, dan hati Anda tetap terbuka. Masih banyak lagi bagian dunia ini dari pada pesta bulan purnama dan celana hippie. Ada hutan lebat, kuil yang rumit, pasar terapung, tebing kapur yang menjulang tinggi, dan budaya yang kaya dengan sejarah dan tradisi yang membentang hingga ratusan tahun.

Bukalah diri Anda dengan keindahan bagian dunia ini dan jalannya yang sederhana dan lamban, dan saya jamin Anda akan memiliki perjalanan yang tidak akan pernah Anda lupakan.